Site icon hainanrendezvous.com – Hainan Rendezvous

Sisi Baik Dan Buruk Wisata Tembok Besar China Bagi Turis

Sisi Baik Dan Buruk Wisata Tembok Besar China Bagi Turis – Ada tempat wisata dan ada Tembok Besar China. Struktur terpanjang yang pernah dibangun, itu mendefinisikan perbatasan China selama berabad-abad dan terus berfungsi sebagai simbol identitas nasional.

Sisi Baik Dan Buruk Wisata Tembok Besar China Bagi Turis

hainanrendezvous – Gambar tembok, yang melewati 10 provinsi dan kota, muncul di perangko dan label anggur uang kertas dan visa perjalanan. Peninggalan budaya yang ditampilkan dalam balap sepeda pria di Olimpiade Musim Panas 2008 dan akan menjadi latar belakang untuk acara lompat ski, biathlon, dan lintas alam di Olimpiade Musim Dingin 2022.

“Tembok Panjang Sepuluh Ribu Mil” (sebenarnya 13.170 mil, atau 21.195 km) dimulai di tengah pergeseran pasir Gurun Gobi dan mendaki pegunungan di utara Beijing sebelum jatuh ke Laut Kuning. Bagian lain meluas ke perbatasan Korea Utara.

Seorang pejalan kaki bisa menghabiskan bertahun-tahun menjelajahi Tembok Besar secara keseluruhan. Tegasnya, bagaimanapun, situs Warisan Dunia harus disebut Tembok Besar China, karena setidaknya ada 16 bagian dibangun selama 2.400 tahun, sejak abad ke-3 SM.

Pertahanan paling awal mungkin dibangun dalam upaya untuk menahan penunggang kuda Xiongnu yang bermusuhan dan diperkuat dan diperluas selama dinasti Ming (1368 hingga 1644) sebagai pertahanan terhadap gerombolan perampok Mongol.

Baca Juga : Tempat Wisata Di China Untuk Petualangan Oriental

Tembok ini paling mudah diakses dan ramah turis di Badaling dan Mutianyu. Dengan kondisi lalu lintas yang baik, Anda akan menaiki tangga curam beberapa jam setelah meninggalkan Beijing.

Mengular di atas bukit-bukit yang jauh dan diselingi oleh benteng-benteng yang kokoh, benteng-benteng berbatu telah lama menjadi tempat berfoto ikonik bagi para politisi dan bintang pop belum lagi jutaan pengunjung yang rendah hati.

Badaling dan Mutianyu populer di kalangan grup wisata dan bisa ramai tetapi tetap berjalan; ada banyak tembok untuk semua orang dan Anda tidak perlu keluar jalur untuk meninggalkan keramaian.

Untuk pengalaman yang benar-benar otentik, pertimbangkan untuk terbang ke Jiayuguan, titik awal tembok barat. Dikelilingi oleh perbukitan gurun di utara dan pegunungan yang menjulang tinggi di selatan, ini adalah monumen legendaris tanpa kereta gantung, gerbong, dan keramaian.

Kota industri ini berjarak 2.400 km dari Beijing dengan kereta api dan karenanya Jiayuguan paling baik dikunjungi sebagai bagian dari tur Jalur Sutra. Atau, pergilah ke Nanchang, di tenggara provinsi Jiangxi, di mana replika Tembok Besar sepanjang 4 km yang baru dibangun terbukti populer.

“Dia yang belum memanjat Tembok Besar bukanlah manusia sejati,” tulis Mao Zedong. Namun, dia tidak menentukan dinding mana.

Mari kita mulai dengan menjernihkan mitos paling terkenal. Klaim bahwa Tembok Besar terlihat dari bulan dibuat seperempat abad bahkan sebelum ada orang yang mengorbit.

Pada tahun 2003, astronot pertama China, Yang Liwei, mengumumkan bahwa Bumi terlihat indah dari luar angkasa tetapi dia tidak dapat melihat dindingnya.

Replika di Nanchang juga tidak dapat dilihat dari luar angkasa, tetapi ada laporan bahwa doppelgänger sangat realistis, wisatawan telah mengacaukannya dengan dinding asli meskipun jaraknya 1.500 km.

Badaling dan Mutianyu adalah perjalanan sehari yang nyaman dari ibu kota, tetapi seperti yang dikatakan oleh salah satu pengulas TripAdvisor: “Lalu lintas turis di Badaling dapat menjadi ujian cinta Anda pada kemanusiaan.”

Baca Juga : 7 Tempat Wisata dengan Nilai Tertinggi di California

Kontributor lain, yang tidak akan kembali ke Badaling dengan tergesa-gesa, kurang diplomatis: “Secara umum tidak ada yang menghormati Tembok Besar atau sekitarnya. Kami melihat orang membuang sampah, meludah dan bahkan menulis coretan. Jika Anda menginginkan pengalaman Tembok Besar, jangan pergi ke Badaling.”

Vandalisme tembok bukanlah hal baru. Selama beberapa generasi, penduduk desa telah mencuri batu bata dan lempengan ukiran untuk digunakan sebagai bahan bangunan atau untuk dijual kepada wisatawan.

Tampaknya tidak ada yang keberatan pada tahun 1970-an, ketika barikade yang runtuh adalah simbol tirani, tetapi hari ini, mengingat status Unesco tembok itu, pihak berwenang berusaha untuk menekan praktik tersebut. Pemeriksaan dan inspeksi acak dilakukan untuk memastikan kotamadya setempat mengikuti pedoman perlindungan nasional.

Bukan hanya penduduk desa yang bersalah karena perilaku tidak sopan. Wisatawan yang menggoreskan nama mereka ke batu menjadi begitu luas sehingga sebagian tembok di Mutianyu telah disisihkan sebagai “area grafiti”, di mana wisatawan dapat mencoret-coret tanpa takut ditegur. Grafiti hanya merusak versi dinding yang relatif modern.

Setelah menjalani pekerjaan restorasi yang signifikan pada 1950-an dan 80-an, struktur yang kita lihat sekarang memiliki integritas arkeologi yang meragukan. Dalam bukunya tahun 2006 Tembok Besar Cina: Beijing & Cina Utara, Thammy Evans berpendapat bahwa wisatawan “tidak lagi benar-benar mengalami Tembok Besar asli tetapi kebodohan dan fasad murah”.

Untuk menghemat waktu dan uang, balok logam dan beton pra-cetak digunakan, dengan plester abu-abu diterapkan agar terlihat seperti batu bata asli. Bahkan pengunjung ke Jiayuguan yang terpencil telah kecewa menemukan rekonstruksi canggung dengan patung lilin, peragaan kostum dan unta plastik.

Memang benar bahwa jika Anda terus berjalan di Badaling dan Mutianyu, keramaian berangsur-angsur berkurang, tetapi pada bulan-bulan musim dingin, salju dan es membuat kemajuan di sepanjang bagian curam menjadi licin.

Namun, kurangnya salju dan es yang kemungkinan akan menyebabkan masalah selama Olimpiade Musim Dingin Beijing 2022 terutama pada saat Paralimpiade berlangsung, pada bulan Maret. Saingan tawaran Kazakhstan melangkah lebih jauh dengan mengejek rencana China untuk menggunakan salju buatan dengan slogan mereka: “Menjaganya tetap nyata.”

Perbaikan Tembok Besar sangat penting untuk melawan efek erosif dari angin, hujan dan salju serta keausan karena langkah kaki turis. Namun demikian, ada protes pada tahun 2014, ketika pihak berwenang menutupi bentangan tembok di provinsi Liaoning dengan lapisan semen.

Renovasi yang gagal, digambarkan sebagai “vandalisme atas nama pelestarian”, diejek oleh penduduk setempat, sejarawan dan komentator media sosial. Biro Peninggalan Budaya, yang menyetujui solusi beton perbaikan cepat untuk bagian sembilan kilometer 9 km yang dibangun pada 1381, sejak itu mengakui bahwa pekerjaan itu “tidak bagus”.

Exit mobile version